RSS

Nasib Syeikh Al-Azhar Seperti Mubarak?



MESIR - Setelah rakyat dan kaum muda revolusioner Mesir menumbangkan Hosni Mubarak, kini giliran Gerakan Pemuda Revolusi Mesir menuntut supaya Sheikh Al-Azhar, Dr Ahmed al-Tayeb pro-status quo, supaya berundur dari jawatannya. Mengapa?

Ketika rakyat turun ke jalan di ibukota Kaherah dan kota-kota di seluruh Mesir untuk meraikan perletakan jawatan Presiden Hosni Mubarak, secara serentak kaum muda Mesir yang antikorupsi juga mendesak Sheikh Al Azhar meletakkan jawatan kerana ia dituduh sebagai ulama yang tidak amanah.

Sampai hujung minggu ini, rakyat Mesir masih meneriakkan "Allahu Akbar dan kata-kata kemenangan seperti "shah yaa Misr" yang bermaksud "Hidup Mesir". Semua kenderaan menyembunyikan hon sebagai tanda kegembiraan.

Jalan raya didominasi anak-anak muda sambil menaiki kereta, merayakan kemenangan sambil menunjuk isyarat dua jari membentuk huruf "V", simbol victory atau kemenangan. Kelihatan seorang aktivis muda menangis sambil memegang sebuah foto seorang anak muda.

"Ini anak saudara saya, ia meninggal terkena tembakan pihak polis yang kejam. Kau adalah pahlawan, mengorbankan jiwamu demi demokrasi dan kejayaan bangsamu," katanya pilu sambil mencium foto tersebut dengan linangan air mata.

Situasi penuh kegembiraan dalam revolusi Mesir ini tidak diendahkan Sheikh Al Azhar yang konservatif dan pro status quo. Tidak hairanlah jika kaum muda Mesir yang revolusioner, mendesak Dr Ahmed Tayeb agar meletakkan jawatan dan tidak layak menyandang sebagai Sheikh al-Azhar sebab sering menyokong Mubarak. Tayeb dianggap para aktivis Mesir sebagai ulama konservatif dan tidak sensitif di atas penderitaan rakyat.

Kenyataan rasmi dari kaum muda Mesir mendesak, "Sheikh, izinkanlah kami untuk menceritakan apa yang terjadi di negeri tercinta ini. Mereka adalah kelompok arogan dan zalim yang rela menumpahkan darah putera-putera bangsa yang menuntut perubahan dan kedamaian."

Di hujung kenyataan itu juga ditegaskan, "Kami bersumpah demi agama, akhirat, al-Quran, ilmu, keberanian, darah syuhada, air mata anak-anak yatim, ibu dan ayah syuhada bahwa putera-putera bangsa dalam aksi tunjuk perasaan gugur syahid demi menuntut pembebasan. Untuk itu, undurlah dari jawatan anda."

Bahagian kenyataan lainnya dari kaum muda itu juga menegaskan, "Wahai Sheikh, kami menyedari bahawa anda termasuk orang yang mendengarkan suara kami dan melakukan hal yang terbaik."
Mereka mengharap agar tuntutan itu dipenuhi supaya menjadi tauladan yang baik bagi para ulama yang terhormat. Para ulama sepanjang sejarah, kebiasaannya bersikap tegas terhadap keganasan orang-orang yang zalim, termasuklah pemerintah.


0 Responses to "Nasib Syeikh Al-Azhar Seperti Mubarak?"

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posting Terkini

Total Pageviews

Return to top of page Copyright © 2010 | Flash News Converted into Blogger Template by HackTutors